26 December 2011 Tags: , 0 comments

SHL

Assalamualaikum warahmatullah....

Tanggal 26 Disember tiba lagi....kebiasaannya orang zaman sekarang terlalu mengambil berat berkenaan tarikh-tarikh istimewa di dalam hidup mereka...yalah, disebaliknya terdapat peristiwa manis dan pahit yang meninggalkan kenangan dalam hidup.
Ulangtahun kelahiran yang tiba ini menggamit kembali suka duka yang dilalui dalam kehidupan. Biasanya kenangan pahit amat sukar untuk dilupakan. Namun, jangan dilupa sebenarnya yang manis itu amat banyak untuk dikenang sebagai motivasi hidup di masa hadapan...

~DOA BUAT SEMUA YANG MENYAMBUT HARI LAHIR,YANG TELAH DAN AKAN DATANG~May Allah Bless Us


Segala puji bagi Allah Tuhan Seru Sekelian Alam, Selawat dan Salam Untuk Nabi Muhammad saw, Ahli Keluarganya dan Sahabat-sahabatnya.
Terima kasih ya Allah untuk usia yang telah Engkau berikan. Terima kasih juga untuk setiap rezeki yang Engkau kurniakan. Terima kasih juga untuk setiap ujian yang Engkau turunkan. Terima kasih untuk bakat dan ilham yang Engkau anugerahkan. Terima kasih kerana keluarga bahagia yang Engkau amanahkan. Sesungguhnya terlalu banyak yang telah Engkau berikan kepada kami…. Tetapi terlalu sedikit pengabdian kami terhadap-Mu

Engkau tetap menerima walaupun terkadang kami alpa, kami lupa. Kami silap dan khilaf menafsir makna setiap kurniaan dan dugaan. Namun begitu besarnya kasih-Mu….Engkau tetap melindungi kami walaupun terkadang kami kalut merunggut ketika saat-saat lemah kami datang. Kami tak pernah menafikan hak-Mu sebagai Khaliq walaupun terkadang terbuai dengan kesedihan yang amat perit.

Ampunkan kami ya Allah apabila kami merintih nasib kami di hadapan-Mu, kepada siapa lagi harus kami mengadu? Kami tidak pernah menyesali kewujudan kami ini ya Allah… namun kami hanya hamba-Mu yang dhaif dan lemah. Adakalanya kami kurang kesabaran. Ada masanya kami goyah keimanan. Ada masanya kami terikut bisikan syaitan. Namun dengan limpah kasih sayang-Mu, Engkau menarik kami kembali jauh daripada kesesatan.

Dalam usia bagini….. Kami ingin lebih dekat pada-Mu ya Rahman. Dalam usia yang makin jauh ini…. Kami ingin lebih merindui-Mu ya Rahiim. Dalam usia meniti senja ini Kami ingin selaku mengabdikan diri sekudusnya terhadap-Mu. Dalam usia ini yang kami inginkan hanyalah ketenangan, kekusyukan beribadah, segala kesederhanaan dan kerendahan hati tanpa berhenti menghulur kasih kepada yang sudi.

Ya Muhaimin…Pimpinanlah tangan hamba-Mu ini.. pimpinanlah hati hamba-Mu ini akan sentiasa berpijak ke atas jalan kebenaran.

Ya Al Quddus… sebagai hamba-Mu yang hina dina, kami takkan mungkin mencapai sempurna, tapi kasihanilah kami… bimbinglah kami sentiasa agar kami mampu meniti Titian Silatulmustakim-Mu dengan tenang dan mudah tanpa cela.

Ya Hakim,berikanlah kami kejayaan di dunia dan akhirat.Beratilah ilmu yang Engkau kurniakan kpd kami dan jadikanlah kami beramal dengan ilmu-ilmu kami.

Ya Allah…Sesungguhnya kematian itu benar…. Alam kubur itu benar…..Hari Pembalasan itu juga benar….Hari ini, semakin hampir kami kepada Alam Kematian…. Semakin dekat kami dengan Alam Kubur… semakin takut kami terhadap Hari Pembalasan… izinkan kami dalam usia yang semakin sedikit ini kami mengaut sebanyaknya himpunan pahala, untuk kami jadikan bekalan kehidupan yang tiada penghujungnya nanti. Kami ingin menjadi anak, ibu, isteri dan muaalim yang solehah..

Terima kasih ya Allah atas segala takdir yang telah Engkau tentukan untuk kami… Engkaulah Yang Maha Besar… Allahu Akbar!.. peliharalah kami yang lemah ini agar terus berpegang teguh pada tali-Mu…

Terimalah pemohonan hamba-hamba Mu yang sedang bermusafir di bumi-Mu ini Ya Al Mudzill.
Amin Ya Rabbil-Alamin.
 

23 December 2011 Tags: 0 comments

Hidung


Assalamualaikum dan salam ziarah..
Salam Sayyidul Ayyam yang mulia.Kali ini saya nak berkongsi mengenai hidung pula, biasanya kita ni jarang sangat mengkalorkan mengenai hidung kita walaupun ianya sebenarnya sangat penting.
 

Hadis Abu Hurairah r.a: Nabi s.a.w telah bersabda:
"Apabila seseorang dari kamu bangkit dari tidur, maka hendaklah dia memasukkan air ke dalam hidung dan menghembusnya keluar sebanyak tiga kali kerana sesungguhnya syaitan tidur dalam rongga hidungnya iaitu ketika dia tidur (Muslim)"

Tahukah kita hidung adalah salah satu anggota yang amat diminati oleh syaitan. Masa yang paling sesuai untuk dikunjungi syaitan adalah ketika kita sedang tidur. Ketika itu syaitan akan berkumpul di dalamnya.
 

Tidak dapat diketahui  dengan tepat kenapa dia suka sangat dengan lubang hidung, tetapi ia boleh menganggu keupayaan kita untuk bangun dari tidur.
 
Membersihkannya sebaik sahaja bangun dari tidur adalah satu amalan yang dilakukan oleh Rasullullah selain dari bersugi. Oleh itu bersihkanlah sebaik bangun dari tidur.
 
Cara nak membersihkannya :
1.Berselawatlah dan gunakan jari yang kecil, bersihkanlah perlahan-lahan.Jangan gunakan jari yang besar atau
sebarang objek kerana dikhuatiri hidung akan tercedera atau bulu hidung akan tertanggal,

Maka, sama-sama lah kita mengamalkannya kerana melalui hidunglah kita menyedut udara pemberian Allah dan dapat menghidu bau syurga (ini bergantung kepada amalan masing-masing).
Wallahu alam

*mengkalorkan= bahasa loghat Chenor bermaksud mengambil tahu hihi

20 December 2011 Tags: 0 comments

Nasihat Imam Shafie untuk mencari SAHABAT

Hayatilah nasihat Imam Shafie ini dan jadilah ia sebagai panduan dalam kehidupan seharian..


Aku mencintai sahabatku dengan segenap jiwa ragaku, 
seakan-akan aku mencintai sanak saudaraku.
Sahabat yang baik adalah yang sering sejalan denganku dan 
yang menjaga nama baikku 
ketika aku hidup atau selepas aku mati.
Aku selalu berharap mendapatkan sahabat sejati 
yang tidak luntur baik dalam keadaan suka atau duka. Jika itu aku dapatkan, aku berjanji akan
selalu setia padanya.
Kuhulurkan tangan kepada sahabatku untuk berkenalan 
kerana aku akan berasa senang. Semakin ramai aku peroleh sahabat,  aku semakin percaya diri.
Mencari sahabat pada waktu susah.
Belum pernah kutemukan di dunia ini seorang sahabat yang setia dalam duka. Pada hal hidupku sentiasa berputar-putar antara 
suka dan duka.  Jika suka melanda, aku sering bertanya: Siapakah yang sudi menjadi sahabatku?? Pada waktu aku senang, sudah biasa ramai yang akan iri hati, namun bila giliran aku susah mereka pun bertepuk tangan. Pasang surut persahabatan.
Aku dapat bergaul secara bebas dengan orang lain ketika nasibku sedang baik.
Namun, ketika musibah menimpaku, kudapatkan mereka tidak ubahnya roda zaman yang tidak mahu bersahabat dengan keadaan.
Jika aku menjauhkan diri daripada mereka, mereka mencemuh dan jika aku sakit, tidak seorang pun yang menjengukku.
Jika hidupku berlumur kebahagiaan, banyak orang iri hati, jika hidupku berselimut derita mereka bersorak sorai.
Mengasingkan diri lebih baik daripada bergaul dengan orang jahat.
Apabila tidak ke temu sahabat yang takwa, lebih baik aku hidup
menyendiri daripada aku harus bergaul dengan orang jahat.
Sukarnya mencari sahabat sejati.
Tenanglah engkau dalam menghadapi perjalanan zaman ini. Bersikap seperti
seorang paderi dalam menghadapi manusia.
Cucilah kedua-dua tanganmu dari zaman itu dan daripada manusianya.
Peliharalah cintamu terhadap mereka. Maka, kelak kamu akan memperoleh kebaikannya.
Sepanjang usiaku yang semakin tua, belum pernah aku temukan di dunia ini sahabat yang sejati.
Kutinggalkan orang bodoh kerana banyak kejelekannya dan kujanji orang mulia kerana kebaikannya sedikit.

Agar anak mencintai ilmu



Assalamualaikum dan salam ziarah lagi...

Perumpamaan orang yang mempelajari ilmu pada waktu kecil adalah seperti memahat batu, sedangkan perumpamaan mempelajari ilmu ketika dewasa adalah seperti menulis di atas air. [HR. ath-Thabrani dari Abu Darda' ra].
     
Dalam sejarah, tidak ditemukan suatu agama yang mendorong pemeluknya untuk memberikan pengajaran kepada anak-anak seperti Islam. Islam menjadikan seorang Muslim memiliki antusiasme yang sangat tinggi untuk belajar dan mengajar. Antusiasme inilah yang menjadikan mereka sangat isimewa sepanjang sejarahnya yang panjang. Apalagi bagi mereka, menuntut ilmu adalah ibadah yang paling utama, yang boleh dijadikan wasilah untuk mendekatkan diri kepada Alllah.
     
Masa kanak-kanak merupakan fasa yang paling subur untuk melakukan pembinaan keilmuan dan pemikiran. Pada masa ini daya tangkap dan daya serap otak mereka berada pada kemampuan maksimum; dada mereka masih kosong dan lebih mudah untuk menghafal terhadap apa yang mereka dengar. 

Abu Hurairah ra. meriwayatkan secara marfû', bahawa Rasulullah saw. bersabda (yang ertinya): Siapa yang mempelajari al-Quran ketika masih muda, maka al-Quran itu akan sebati dengan daging dan darahnya. Siapa yang mempelajarinya ketika dewasa, sedangkan ilmu itu akan lepas darinya dan tidak melekat pada dirinya, maka ia mendapatkan pahala dua kali. (HR al-Baihaqi, ad-Dailami, dan al-Hakim).
     
Agar para ibubapa dapat mengarahkan anak melangkah menuju ilmu, belajar, serta mencintai ilmu dan ulama, ada beberapa hal penting yang harus ditempuh:

1. Tanamkan bahwa menuntut ilmu adalah perintah Allah Swt.
    
Kecintaan anak kepada Allah, yang selayaknya sudah terlebih dulu ditanamkan, akan mendatangkan ketaatan pada perintah-Nya dan takut akan azabNya, termasuk dalam menuntut ilmu. Cinta dan takut kepada Allah akan memunculkan sikap konsisten dalam mencari ilmu tanpa bosan dan dihinggapi rasa putus asa.

2. Tanamkan bahwa al-Quran adalah sumber kebenaran.
     Al-Quran sebagai sumber kebenaran (QS al-Maidah [5]: 48) sejak awal harus disampaikan oleh ibubapa kepada anak. Semua yang benar menurut al-Quran itulah yang harus dan boleh dilakukan. Ini memerlukan teladan dari ibubapa. Dengan begitu, anak akan melihat realisasi al-Quran sebagai sumber kebenaran dalam setiap perilaku orangtuanya. Begitu pula ketika menilai suatu keburukan, semuanya dinilai dengan standard al-Quran. 
3. Ajarkan metode belajar yang betul menurut Islam.
     Syaikh Taqiyuddin an-Nabhani menjelaskan dalam kitab As-Syakhshiyah al-Islâmiyyah jilid 1, bahwa Islam mengajarkan metode belajar yang benar, iaitu: 

1. Mempelajari sesuatu dengan mendalam hingga dipahami apa yang dipelajari dengan benar. 


2. Meyakini ilmu yang sedang dipelajari hingga bisa dijadikan dasar untuk berbuat. 

3. Sesuatu yang dipelajari bersifat praktikal, bukan sekadar teori, hingga dapat menyelesaikan suatu masalah.
    
Dalam mempelajari alam semesta, misalnya, dikatakan secara teori bahwa bulan mengelilingi bumi. Untuk menjadikannya sebagai pemahaman yang mendalam haruslah anak diajak melihat fakta bulan, yang dari hari ke hari berubah bentuk dan besarnya. Dengan demikian, anak pun menjadi yakin bahwa perubahan tanggal setiap harinya adalah kerana peredaran bulan. Dengan begitu, ia dapat mengetahui bahwa menentukan tanggal satu Ramadhan, misalnya, adalah dengan melihat bulan. 

4. Memilihkan guru dan sekolah yang baik bagi anak.
Guru adalah cermin yang dilihat oleh anak sehingga akan membekas di dalam jiwa dan pikiran mereka. Guru adalah sumber pengambilan ilmu. Para Sahabat dan Salaf ash-Shâlih sangat serius di dalam memilih guru yang baik bagi anak-anak mereka. 
Ibnu Sina dalam kitabnya, As-Siyâsah, mengatakan, "Seyugianya seorang anak itu dididik oleh seorang guru yang mempunyai kecerdasan dan agama, piawai dalam membina akhlak, cekap dalam mengatur anak, jauh dari sifat ringan tangan dan dengki, dan tidak kasar di hadapan muridnya. "


     Imam Mawardi (dalam Nashîhah al-Mulûk hlm. 172) menegaskan urgensi memilih guru yang baik dengan mengatakan, "Wajib bersungguh-sungguh di dalam memilihkan guru dan pendidik bagi anak, seperti kesungguhan di dalam memilihkan ibu dan ibu susuan baginya, bahkan lebih dari itu. Seorang anak akan mengambil akhlak, gerak-gerik, adab dan kebiasaan dari gurunya melebihi yang diambil dari orangtuanya sendiri. "
     Begitupun memilihkan sekolah yang baik yang di dalamnya diajarkan hal-hal yang tidak bertentangan dengan agama, apalagi yang merosak aqidah anak-anak Muslim. Ramai ibubapa memilih sekolah untuk anaknya sekadar agar anak dapat memperolehi ilmu dan prestasi yang bagus, tetapi lupa akan perkembangan kemantapan akidah dan akhlaknya. 
     Namun demikian, tentulah guru yang  pertama dan utama adalah ibubapanya, dan sekolah yang pertama dan utama adalah rumah tempat tinggalnya bersama ibubapa.
5. Mengasuh anak untuk memuliakan para ulama.
     Abu Umamah ra. menuturkan bahwa Rasulullah saw. pernah bersabda (yang ertinya): Ada tiga manusia, tidak ada yang meremehkan mereka kecuali orang munafik. Mereka adalah orangtua, ulama, dan pemimpin yang adil . (HR ath-Thabrani).
     Ulama adalah pewaris para nabi. Memuliakan dan menghormati mereka, bersikap santun dan lembut di dalam bergaul dengan mereka, adalah di antara adab yang harus dibiasakan sejak kanak-kanak. Memuliakan ulama menjadikan anak akan memuliakan ilmu yang diterimanya, yang dengannya Allah menghidupkan hati seseorang. 

Abu Umamah ra. juga menuturkan bahawa Rasulullah saw. pernah bersabda (yang ertinya): Sesungguhnya Luqman berkata kepada puteranya, "Wahai anakku, engkau harus duduk bersama dengan ulama. Dengarkanlah perkataan para hukama', kerana sesungguhnya Allah menghidupkan hati yang mati dengan cahaya hikmah, sebagaimana Dia menghidupkan bumi yang mati dengan hujan deras. " (HR ath-Thabrani).  
6. Membiasakan seluruh keluarga membaca dan menghafal ayat-ayat al-Quran dan Hadis Nabi saw.
     Dalam membina aqidah anak, mengajarkan al-Quran dan Hadis Nabi saw. adalah perkara yang utama dalam membentuk mentaliti anak. Keduanya merupakan sumber untuk menghidupkan ilmu yang akan menyinari dan menguatkan akal. Para Sahabat ra. sangat mengambil berat sekali menjinak anak-anak mereka dengan al-Quran. Anas bin Malik ra., setiap kali mengkhatamkan al-Quran, mengumpulkan isteri dan anak-anaknya, lalu berdoa untuk kebaikan mereka.  
      Pada masa Rasulullah saw. masih hidup, Ibnu Abbas ra. telah hafal al-Quran pada usia sepuluh tahun. Imam Syafii rahimahullâh telah hafal al-Quran pada usia tujuh tahun. Imam al-Bukhari mulai menghapal hadis ketika duduk dibangku madrasah dan mengarang kitab At-Târîkh pada usia 18 tahun.

7. Membuat perpustakaan rumah, sekalipun sederhana. 

     Mempelajari ilmu tak akan lepas dari kitab ataupun buku-buku sebagai media referensi yang senantiasa akan memenuhi tuntutan ilmu. Adanya perpustakaan rumah menjadi hal yang sangat penting untuk mengkondisikan anak-anak sentiasa dekat dengan ilmu dan bersahabat dengan kitab-kitab ilmu. 
     Imam asy-Syahid Hasan al-Banna dalam Risâlah-nya, Formula Paling Efektif dalam Mendidik Generasi Muda dengan Pendidikan Islam yang Murni, mengatakan, "Adalah sangat penting adanya perpustakaan di dalam rumah, sekalipun sederhana. Koleksi bukunya dipilihkan dari buku-buku sejarah Islam, biografi Salafus Solih, buku-buku akhlak, hikmah, kisah perjalanan para ulama ke berbagai negeri, kisah-kisah penaklukan berbagai negeri, dan semisalnya…."
8. Mengajak anak menghadiri majlis-majlis ilmu bersama orang dewasa.
    Nabi saw. pernah menceritakan bahwa beliau ketika masih kecil juga turut menghadiri majlis-majlis orang kaum bersama teman-temanku…. " (Diriwayatkan oleh Abu Ya'la dengan sanad sahih dalam Musnad-nya [2/157] dan oleh Ahmad [1/190]).
Dengan membawa anak-anak ke majlis orang dewasa, akalnya akan meningkat, jiwanya akan terdidik, semangat dan kecintaannya kepada ilmu akan semakin kuat.  
Wallâhu a'lam bi ash-shawâb
Sumbangan Artikle Oleh:
Rashidah Munir 

16 December 2011 Tags: 0 comments

Oley!!

09 December 2011 Tags: 1 comments

::Hati-hati dengan media baru::

Gambar Hiasan
Assalamualaikum dan salam ziarah.Bertemu lagi di alam maya..

Musim ini saya sibuk menggodam internet di rumah, sesekali selepas menyelesaikan beberapa kerja yang masih tertangguh. Search dan baca sekadarnya perihal cerita tanahair dan luar negara. Masuk ke laman sosial pula, pelbagai perkara boleh jumpa.

Cuma ada satu perkara yang membuatkan saya terpanggil untuk berkongsi di sini. Itupun selepas melihatkan video ini dan ini.

Sebenarnya ada kebimbangan di hati saya perihal masyarakat Islam kini yang mengalami 'kerabunan' sensitiviti terhadap isu-isu berkaitan agama Islam sendiri. Dan sudah tentu bukan saya sahaja yang berperasaan begini.

Mungkin yang mereka cipta dan pengarah video di atas dan banyak lagi seumpamanya hanyalah atas dasar kepentingan politik atau kepentingan kepartian, atau mungkin juga kepentingan peribadi...namun yang saya sentuh di sini bukanlah isu politik tetapi isu agama Islam yang diperkotak-katikkan.

Boleh jadi juga yang melakonnya tidak mengetahui ataupun tidak pernah mempelajari berkaitan isu-isu agama yang disentuhnya. Namun, bagi yang merasakan diri mereka tidak mengetahui isu-isu yang berkaitan agama, sama ada dasar, hukum dan sebagainya...eloklah berdiam diri tanpa menyuarakan apa-apa. Itu adalah lebih baik daripada terus sesat dan menyesatkan manusia lain. .

Itu yang berkaitan video sahaja, belum sentuh mengenai cerita-cerita di dalam filem dan drama yang sewenang-wenangnya menyentuh isu-isu agama dengan tidak selayaknya. Sehinggakan isu mempersendakan pemakaian yang menutup aurat, para ustaz dan ustazah dan sebagainya.

Adalah sesuatu yang menyedihkan bilamana media baru yang serba canggih dan terbuka ini membuka ruang seluas-luasnya kepada penggunanya untuk mencari seberapa banyak ilmu pengetahuan ini di salah gunakan.Orang Islam yang mengaku beriman sendiri sanggup menggunakan medium ini belandaskan hawa nafsu semata-mata tanpa rasa was-was mahupun rasa bersalah.

Apa yang penting, sebelum bebas membuat penilaian berdasarkan akal dan emosi..adalah lebih baik mengkaji sesuatu perkara itu terlebih dahulu berdasarkan sumber perundangan utama kita iaitu Al Quran dan As Sunnah. Yang baru belajar adalah tidak sepatutnya menjadikan medium ini sebagai guru utama...malah carilah guru yang mursyid dan alim sebagai tempat bertanya dan bersoal-jawab.


Bagi ibu bapa yang mempunyai anak-anak, sudah tentu waktu ini masa mereka mempelajari banyak perkara. Menjadi peranan ibu bapa mengawasi dan memberi bimbingan kepada anak-anak dalam melayari medium baru ini. Semoga anak-anak kita membesar dengan kecerahan akal dan minda yang sihat mendorong melaksanakan kebaikan seterusnya menjadi daie dan khalifah Allah yang diredhai.
Sekadar buah pandangan.Semoga dapat manfaat bersama. Wallahu 'alam.

08 December 2011 Tags: 0 comments

::Mengatasi Masalah Anak-Anak::

Assalamualaikum...kembali bertamu.


Saya  terkenangkan anak-anak didik saya di sekolah, mengenai akhlak dan perangai mereka.Yang nakal sikit-sikit tu bolehlah dikatakan 'biasa' bagi seorang kanak-kanak. Yang suka bermain dan ingin tahu dalam pelbagai perkara.Yalah,nama pun kanak-kanak yang didefinasikan sebagai budak atau anak kecil iaitu manusia yang muda masih belum mencapai baligh. 

Namun, jika perangai nakal itu berubah kepada nakal melampau sehingga terjebak dengan gejala sosial seperti anak-anak yang lari dari rumah, bergaul dengan remaja yang rosak akhlak, berzina, menagih dadah, melawan ibu-bapa, kasar serta biadab dengan ibu bapa dan seumpamanya, itu adalah sesuatu yang perlu ditegah dan diambil berat oleh semua.

Maka di dalam artikle ini memberi panduan bagaimana kaedah Islam mengajar ibu bapa khasnya menyelesaikan anak-anak yang sebegini.

Di antara yang biasa dilakukan oleh perawat ialah membaca doa-doa tertentu pada air seperti 

Surah al-Fatihah, 
Doa Pelembut Hati (Surah Taha ayat 1 hingga 5), 
Selawat Syifa’, 
Selawat Tafrijiyah,
Doa Menghindar Maksiat (Surah al-Mu’min ayat 3) 
dan beberapa doa-doa yang lain

Air yang telah dibacakan dengan doa ini diberi minum kepada anak-anak yang bermasalah ini juga dibuat bilasan mandi.
Salah satu ikhtiar yang sangat mujarab bagi mengatasi anak-anak yang suka melawan ibu-bapa ialah dengan memberi minum anak-anak ini dengan air tadahan lebihan wuduk ibu-bapa. Caranya seperti berikut;
 

1. Ibu dan bapa terlebih dahulu membersihkan semua anggota wuduk dengan sabun. Anggota-anggota wuduk ini termasuk yang rukun dan sunat iaitu mulut, hidung, muka, kedua tangan, kepala, kedua-dua telinga dan kaki hingga buku lali.
2. Setelah dibersihkan anggota-anggota wuduk tersebut, gunakan air minuman atau air mineral untuk mengambil wuduk.
3. Cara yang mudah, duduk di atas kerusi dan letakkan baldi di bahagian antara kedua belah kaki. Biar isteri tolong menuangkan air untuk mengambil wuduk.
4. Membasuh semua anggota wuduk tiga kali. Mulakan dengan membaca bismillah. Basuh kedua belah tapak tangan diikuti dengan berkumur-kumur, membersihkan hidung. Pastikan air yang telah digunakan untuk membasuh tapak tangan dan berkumur-kumur masuk ke dalam baldi.
5. Berniat mengambil wuduk diikuti membasuh muka, seterusnya membasuh kedua tangan hingga ke siku, menyapu sedikit air di bahagian kepala, membasuh telinga dan akhir sekali membasuh kedua belah kaki hingga ke buku lali.
6. Setelah suami selesai, isteri pula mengambil wuduk dengan cara yang sama manakala suami pula yang membantu menuangkan air.
7. Setelah selesai, air lebihan wuduk yang terkumpul di dalam baldi tersebut dicampurkan dengan air biasa.
8. Beri minum air tersebut dan Mandikan anak-anak yang bermasalah dengan air tersebut. Insya’Allah dia akan menjadi anak yang patuh kepada kedua ibu-bapanya.



Pencegahan Awal


Terjemahannya: Ya Allah, jauhkan syaitan daripada kami dan jauhkan syaitan daripada anak yang akan Engkau anugerahkan kepada kami.


p/s:Mungkin bagi guru-guru yang menghadapi masalah pelajar yang nakal juga boleh melakukan kaedah ini.Wallahu 'alam.

.

.