04 January 2009 Tags: 0 comments

::ALLAHUMMAN SURIL ISLAMA WAL MUSLIMIN::












Assalamualaikum.
Sahabat-sahabat sekalian.

Tentunya kita sedang hangat memperkatakan dan memerhati apa yang sedang menimpa saudara-saudara seagama kita di semananjung Gaza,Palestin.
Semoga doa dari kita menjadi senjata ampuh buat pejuang-pejuang Briged Al-Qassam dalam menghadapi pertempuran yang sedang dan bakal berlangsung. di sini , saya ingin mengajak kita untuk merenung sikap KETIDAK PEDULIAN pemimpin-pemimpin dunia terutamanya negara Islam melalui tulisan Pengarah Dept of Malaysia Study,Cairo U,Assoc Prof Hassan Basri.semoga tulisannya menjadi renungan kita bersama.

Salam Sejahtara semua,Mngkin sebahagian kita merasakan apa yang berlaku di Gaza skrg adalah TIDAK kena mengena dengan kita. Saya ingin megambil kesempatan di sini utk berkongsi sdikit dengan staf akademik UM yang dianugerahkan Tuhan dengan akal yang bijak.Apa yang berlaku di Gaza dari perspektif rakyat biasa adalah hanya keluhan, rasa geram, marah, benci yang meluap-luap terhadap kekejaman Israel yang sememangnya bangsa yang dimurkai Tuhan.

Tidak ada yang lebih dari mengadakan perhimpunan, demonstrasi, menyatakan kemarahan mereka. Itulah kemuncak yang kita boleh buat sebagai rakyat.Namun dari segi pemerintah, ia adalah menjadi tanggungjawab kerajaan di DUNIA ini melakukan sesuatu untuk menghentikan kejahatan Israel ini kerana dari segi tuntutan mahkamah dunia pun, apa yang dibuat oleh Israel sekarang adalah menyalahi undang-undang antarabangsa dan memang ada peruntukan untuk mengheret Israel ke mahkamah di Hague, Holland.

Masuk hari ini, hari kedua, Israel telah membunuh lebih 200 orangPalestinians dan mencederakan lebih 800 orang sebahagiannya kritikal dan cedera parah, 21% adalah kanak-kanan dan 14% adalah wanita.Apakah tindakan dan reaksi pemerintah dunia Arab dan dunia?

Mesir mengecam tindakan Israel, dan membuka laluan Rafah untukmembawa mereka yang cedera ke mesir sedangkan sebelum ini menutup laluan tersebut kepada rakyat Palstine yang kebuluran, tiada makanan dan ubat, dan sehari sebelum serangan Israel, Menteri Luar Israel,Lifni berganding tangan dengan Menteri Luar Mesir, Abul Ghaiz!!

Raja Jordan mengecam serangan Israel dan mengatakan keadaan di Palestine tidak akan aman dengan serangan tersebut dan Jordan adalah negara yang berdamai dengan Israel, membuka kedutaan Jordan di Israel dan sebaliknya dan bersekongkol dengan Israel untuk menghancurkan HAMAS Qatar, Yamen, Liga Arab, Lubnan, Jordan dan kira-kira belasan lagi negara Arab menyeru untuk diadakan Sidang Kemuncak Tergempar.
Untuk apa?
Untuk mengutuk serangan Israel, TIDAK lebih dari mengutuk,kemudian balik tidur di bilik-bilik penginapan hotel mewah, menaiki kapal terbang mewah dan menyedari darah rakyat Palestine terus tumpah di hadapan mata mereka!!

Hanya Syria yang mengatakan kalau sekadar nak buat sidang tergempar hanya untuk mengutuk TAK payah buatlah sidang tersebut. Libya juga mengatakan dalam nada yang sama, tetapi kedua-dua negara ini juga TIDAK buat apa-apa juga sebenarnya.

Saudi Arabia yang menjadi Big Brothers kepada semua negara Arab TIDAK mengeluarkan apa-apa kenyataan sehingga tulisan ini, mungkin kerana sibuk dengan sidang negara Teluk di Oman dari 29-30 Desember.
Sebenarnya bukan kerana faktor tersebut, tapi Saudi memang sudah diikat kakinya oleh Amerika.

Turki juga mengeluarkan kenyataan bahawa serangan Israel akan menghalang usaha damai yang ditaja oleh Turki. Tidak ada usaha ketenteraan dari pihak Turki, sedangkan apabila Kurdish menyerang sempadan wilayahnya, mereka memburu pejuang kurdish hingga ke wilayah Iraq (menceroboh kawasan negara jiran!!).
Di mana solidariti Turki sebagai negara yang kononnya mahu menaikkan imejnya sebagai negaraIslam.

Presiden Palestine Abbas atau nama gelarannya Abu Mazin, mengeluarkan kenyataan yang tidak menampakkan kesedihan beliau atas apa yangberlaku. Beliau sekadar mengatakan tindakan Israel itu akanmenghalang plan damai tajaan Amerika.

Inilah boneka yang Tidak menyembunyikan kebonekaannya kepada Israel dan Amerika. Pembelot negara Palestine yang dijulang oleh Amerika dan Barat dan sebahagian negara Islam yang bebal.Kesatuan Eropah menyelar tindakan Israel dan meminta Israel mengehentikan tindakannya tanpa sebarang ugutan tegas untukmenggunakan kekuatan tentera seperti yang mereka lakukan ke atas Bosnia, Iraq, Afghanistan dan lain-lain lagi. Kenyataan tersebut hanya untuk melunakkan telinga mereka yang leka, lalu menyangka EEUmenentang tindakan Israel tersebut.

Rusia menyelar tindakan Israel dan menyeru Israel memberhentikan segera serangan tersebut. Arahan hanya dengan air liur. Dan lebih memeranjatkan juga Rusia meminta HAMAS juga menghentikan serangannyake atas Israel yang sehingga kini telah membunuh seorang penghuni HARAM Israel dan mencederkaan 4 orang lagi penguni HARAM (yangmerampas tanah rakyat Palestine). Arahan Rusia kepada HAMAS seolah-olah HAMAS menyerang Israel, sedangkan HAMAS hanya mempatahankan diri mereka.

Amerika mengingatkan Israel supaya TIDAK menyerang kawasan orang awam. Itulah peringatan Amerika kepada Israel. Amerika dengan jelas mengatakan ia menyokong serangan tersebut kerana ia adalah usahau ntuk menghapuskan HAMAS, kumpulan terrorist.

Percayalah cendikiawan sekelian, kalau ada usaha untuk mengecam atau mahu mengheret Israel ke muka pengadilan Amerika akan menggunakan sekali lagi kuasa VETO di PBB.VETO Amerika sebenarnya boleh di VETO pula oleh pemegang kuasa VETO yang lain spt Rusia, Britain, dan China.

Soalnya adakah mereka akan overule VETO Amerika? Mereka TIDAK akan VETO Amerika bukan kerana mereka takut pada Amerika, tetapi mereka juga bersekongkol dengan Amerika kerana mereka mahu melihat HAMAS hancur, dan mereka tidak merasa dukacita apabila rakyat Palestine bermandi darah.

Semasa saya menulis ini, saya terus mengikuti berita yang disiarkan oleh al-Jazeerah, darah rakyat Palestine terus tumpah di tangan durjana Israel. Hanya yang menguatkan semangat saya apabila menatapi keberanian pejuang-pejuang HAMAS, Jihad Islami, jihad QASSAM, sayap bersenjata HAMAS yang muncul di channel aljazeerah menyatakan mereka tidak akan undur walau selangkah dan mereka sanggup shahid demi mempertahankan tanah air mereka. Memang mereka akan berhadapan dengan maut kerana mereka hanya ada roket buatan sendiri, mereka hanya ada batu, sedangkan Israel mempunyai segala kelengkapan.Tidak cukup dengan itu, seperti yang saya katakan di atas, mereka dikhianati bangsa yang seugama dengan mereka sendiri seperti Kerajaan Palestine boneka Amerika, Jordan, dan Mesir yang berpakat dengan Amerika atau sekurang-kurangnya TUNDUK kepada kehendak Amerika dan Israel.

Who cares?
Itulah nasib yang mereka terima? Kita adalah rakyat biasa sahaja. apa yang boleh kita buat, kita tidak boleh buat apa-apa. Cuma satu sahaja, kalau perasaan kita tidak tersentuh dengan kesangsaraan yang dihadapi oleh rakyat Palestine, samada mereka itu Islam atau Kristian, maka apakah agaknya yang akan kita jawab di hadapan Tuhan apabila kita disoal nanti.

Bagi orang Islam, apakah agaknya yang akan kita jawab apabila kita ditanya:
benarkah kamu kasih kepada saudaramu,apabila ia sakit kamu juga merasa sakit seperti yang disabdakan oleh Junjungan besar Nabi Muhammad SAW.

Benarlah kata-kata seorang ulama di Lubnan, Shekh Fathi Yakan,apabila roh jihad hilang dari jiwa kita, kita akan takut mati, dan kita akan menjadi orang yang sayangkan dunia, maka ketika itulah Yahudi akan bangkit.

Semuga kita semua, walau apapun ugama kita, sama-sama mendoakan agar umat Palestine diberikan kekuatan berhadapan dengan Israel durjana ini. Jgn kita mudah mempercayai apa yang ditulis oleh media Barat atau sebaran berita spt CNN kerana mereka adalah tali barut Amerika.

Assoc Professor Dr Hassan Basri Awang Mat Dahan
DirectorDepartment of Malaysian Studies University of Malaya@Cairo University
)

No Response to "::ALLAHUMMAN SURIL ISLAMA WAL MUSLIMIN::"

.

.