09 January 2011 Tags: 0 comments

.:Terbitan semula::Konflik hati:.

01 July 2008


Fikiran ini masih terawang-awang mencari idea.Sedang pen biru di tangan ini sejak tadi menanti masa untuk berkhidmat.Sekali-sekala diletak kemudian dipegang kembali.

"Ahh..sukar benar memerah otak ,mencari idea untuk disisipkan sebagai modul program yang bakal diusulkan kepada pengetua sekolah nanti.Jika semuanya diluluskan,program bakal dilaksanakan lebih kurang sebulan lagi".
"Kenapalah aku gatal sangat menerima amanah ini?"bisikku.
"Kalau aku tidak menerima jawatan sebagai Pengarah program untuk program motivasi pelajar ini,sudah tentu aku tidak bergelut dengan kertas kerja dan sudah tentu aku sudah lama boleh lena seperti orang lain."leter hatiku.
Segera mataku memerhatikan jam kecil berwarna merah disudut meja.Sudah hampir menunjukkan pukul satu pagi.
Sebenarnya idea untuk program ini adalah hasil perbincangan dikalangan 'commitee' alumni sekolahku.Ini dianggap sebagai satu sumbangan kepada sekolah yang telah lama aku tinggalkan.
Setelah perbincangan dijalankan,perlantikan organisasi program telah dipersetujui.Hasilnya,aku telah diamanahkan untuk melakar kertas kerja.
"ish..macam dah takde orang lain."rungutku lagi.
"Astaghfirullahal azim..kenapalah ini yang aku fikirkan?Alangkah indahnya jika hati kau ikhlas menerima amanah ini.Tidak sia-sia kau buat semua ini".bisik hatiku kemudiannya.
"Fikirlah Qema,kerja ini bukanlah menuntut untuk engkau memegang senjata atau terjun ke medan perang sepertiSrikandi Khaulah al Azwar mahupun menjadi jururawat di medan.Alangkah indahnya jika kau ikhlas menginfakkan tenaga dan masa.Apakah cukup kau berasa senang dengan hidupmu sekarang?Hanya bersuka-ria dan bersenang-senang tanpa memberikan apa-apa sumbangan kepada anak bangsa apatah lagi agama Islam yang kita cinta?"
"Sedarkah engkau Qema,adakah engkau hanya hidup untuk dirimu sahaja?Lupakah engkau pada firman tuhanmu supaya melaksanakan amal makruf dan mencegah kemungkaran?
Lupakah engkau kepada kalam tuhanmu yang meletakkan kita sebagai khalifah di atas muka bumi ini?Fikirkan sedalam-dalamnya Qema?Sedangkan apa yang kau lihat dikaca-kaca telivisyen dan di dunia realitimu saban hari kepincangan demi kepincangan telah dilakukan oleh insan-insan seagamamu sendiri lantaran kejahilan mereka.Tidakkah kau berasa bertanggungjawab untuk menyedarkan mereka?"bisik hatiku lagi.
"Ahh..pening kepalaku"
"Ya Allah,aku hambaMu yang lemah,ampunkan dosaku dan dosa-dosa hambaMu"Tanpa kusedari ada airmata bergenang di kelopak mata.
"Qema,kembalikan semangatmu yang dahulunya membara semarak api yang menyambar minyak.Sumbanganmu ini tidak kecil,engkau menjalankan satu misi melahirkan jundi-jundi dan pejuang-pejuang dalam mengembalikan semula kegemilangan Islam yang telah jatuh ke tangan musuh Islam".
"Ya Allah,ampunkan dosaku..kenapalah begitu sukar untukku mengembalikan keikhlasan hatiku untuk semua ini?"

bersambung...

No Response to ".:Terbitan semula::Konflik hati:."

.

.