05 September 2011 Tags: 0 comments

::Kisah Kehidupan::

Sekadar bercerita sebuah kisah kehidupan...
Semalam saya ke sekolah seperti biasa...menjalani rutin biasa seorang guru. Entah mengapa, sejak akhir-akhir ini saya sedikit garang dengan mereka..apabila tugas yang diberi tidak dilangsaikan, lebih-lebih lagi murid-murid di kelas ke2.Tangan saya cepat juga mengutil peha hehe.Rotan?Oh tidak sama sekali...:D

Apabila tiba di waktu P n P Bahasa Arab yang kebiasaannya kelas di penghujung waktu, di tambah kondisi pelajar yang sudah penat..maka mood mereka juga sudah layu untuk sebuah kelas mempelajari bahasa.Maka satu cabaranlah bagi saya untuk memupuk mereka mendengar apa yang bakal diajar dengan baik. Kesian juga bila mana ada pelajar yang sudah terjelepuk di bawah meja mengadu lapar...hehe.

Dan semalam saya telah mendenda seorang pelajar yang agak lemah di dalam pelajaran, masih tidak fasih dalam membaca biarpun telah di tahun 3.Saya meminta menyiapkan tugasan,sedangkan kawan-kawannya sudah pulang.

Seorang anak yang istimewa di mata saya, juga anak yatim yang dikasihi Rasulullah...bapanya baru beberapa bulan kembali mengadap ilahi akibat sakit. Tulus hati saya amat menyayangi dia.
Sedang dia tekun dihadapan saya, saya melontarkan beberapa soalan pada dia dengan niat saya untuk membangkitkan motivasi dirinya..
Saya: Asyraf sebelum pergi sekolah ada tak mak pesan supaya belajar rajin-rajin?
Asyraf : Tak ada.(sambil dia geleng kepala)
Saya: Kalau Asyraf tak usaha rajin-rajin besar nanti kena kerja menoreh getah nak ke?
Asyraf : Menoreh getah dapat banyak duit. ( Saya tersenyum dengan jawapannya)
Saya: Dulu masa ayah ada, ada tak ayah pesan supaya belajar rajin-rajin?
Asyraf : Tak ada gak..(dia terus menulis)
Saya: Ayah tak ada pesan apa-apa? (saya tanya lagi kemudian dia pandang saya)
Asyraf : Ada, ayah kata kalau jual 2 guni getah dapat seribu..(RM1000)
Saya terdiam, asyik-asyik getah juga yang diulang...

Pada saya, dia sebagai kanak-kanak tidak bersalah untuk berfikir demikian..nampak juga matlamat belajar hanya untuk mencari pekerjaan nanti..Ya, kini duit boleh dapat dengan mudahnya. Kerja tanpa ilmu juga boleh buat duit.Namun yang bersalah ibu bapa yang mencoraknya..belajar untuk mencari ilmu..itu yang sewajarnya.

Moralnya, peranan ibu bapa perlu bagi memotivasikan anak-anak yang masih diusia kanak-kanak. Jika dorongan yang diberi salah ditafsirkan, maka impaknya juga akan menjadi salah. Maka, tindakan juga akan salah.

Ingatlah "Anak-anak ibarat kain putih, maka ibu bapanya yang mencorakkan sama ada Yahudi, Nasrani atau Majusi"
Wallahu a'lam

No Response to "::Kisah Kehidupan::"

.

.