23 January 2012 Tags: 0 comments

alahai limau

Assalamualaikum dan salam ziarah..
Alhamdulillah, 3minggu telah berlalu persekolahan dan minggu ini berjumpa dengan cuti lagi.Selamat Tahun Baharu Cina buat kaum Tiong Hwa. Bila sebut Tahun Baharu Cina, ada satu perkara yang sangat saya suka...buah limau Mandarin yg sangat manis:)

Memang sekarang ini saya sangat sukakan buah limau, tapi yang manis-manis sahaja. Sejak bila saya sukakan limau pun saya tak perasan, mungkin sejak banyak makan limau murah di Mesir dulu. Anakanda Aufa juga persis mamanya, pantang jumpa limau juga.Mungkin terikut-ikut tabiat saya semasa mengandung dulu yang setiap hari minta limau manis dari arwah baba.Maka, masa itu setiap harilah baba Aufa belikan limau pelbagai jenis,kecil,besar dan macam-macam versi setiap kali..hehe. Seronok ingat kisah itu, namun itu hanya kenangan manis semasa hayat bersama mama.

Alhamdulillah, Tahun Baharu Cina kali ini dapat lagi beberapa kotak limau.Maka, tok pun 'tauzi' sedikit seorang untuk sama-sama merasa pemberian orang.'Panjangkan sedekah' katanya.

Terbaca saya suatu cerita mengenai limau di FB tadi, seronok untuk dikongsi di sini.begini kisahnya,saya copy dan paste sahaja, selamat membaca.

‘Abg, masamnya limau jiran kita bg ni.. >_<’ Luah si adik smbil mengeyitkan matanya sewaktu memakan limau yg dihadiahkan jirannya yg menyambut Tahun Baru Cina.. ‘Adik..adik nk tahu tak kisah Rasulullah dan buah limau, bila abg tgk keadaan adik ni, abg ingat kat satu kisah ’ Si adik terus menjawab,..’nak2’ 

‘Erm suatu hari Rasulullah s.a.w didatangi oleh seorang wanita kafir, masa tu baginda bersama beberapa orang sahabat. Wanita itu membawa beberapa biji buah limau sebagai hadiah untuk nabi. Cantik sgt buahnya. Siapa2 yang tengok pasti terliur dik. Baginda menerimanya dengan senyuman gembira. Hadiah itu dimakan oleh Rasulullah s.a.w seulas demi seulas dengan tersenyum. Biasanya Rasulullah s.a.w akan jemputlah para sahabat makan bersama apa yang diterimanya, namun kali ini tidak pula dik. Pelik kan?Tidak seulas pun limau itu diberikan kepada mereka. 

Rasulullah s.a.w terus makan. Setiap kali dengan senyuman, hinggalah habis semua limau itu. Kemudian wanita itu meminta diri untuk pulang, diiringi ucapan terima kasih dari baginda. Sahabat-sahabat agak hairan dengan sikap Rasulullah s.a.w itu. Lalu mereka tanyalah lepas tu,mengapakah Rasulullah tidak menjemput mereka makan limau yang nampak sedap itu. Dengan tersenyum Rasulullah s.a.w menjelaskan "Tahukah kamu, sebenarnya buah limau itu terlalu masam semasa aku merasainya kali pertama. Kiranya kalian turut makan bersama, aku bimbang ada di antara kalian yang akan mengenyitkan mata atau memarahi wanita tersebut Aku bimbang hatinya akan tersinggung. Sebab tu aku habiskan semuanya.". 

Begitulah akhlak Rasulullah s.a.w. dik, Baginda tidak akan memperkecil-kecilkan pemberian seseorang biarpun benda yang tidak baik, dan dari orang bukan Islam pula. Wanita kafir itu pula pulang dengan hati yang kecewa. Mengapa ya dik? Erm sebenarnya dia bertujuan ingin mempermain-mainkan Rasulullah s.a.w dan para sahabat baginda dengan hadiah limau masam itu. Malangnya tidak berjaya. Rancangannya di'tewas'kan oleh akhlak mulia 

Rasulullah s.a.w...hebatkan Rasulullah punya akhlak yg sgt baik.. Si adik tersenyum ^_^, dan menyimpulkan bhw ‘Jadi, kita hendaklah menghargai pemberian orang lain walaupun pemberian tersebut bukan kesukaan kita. Kena ucp terima kasih dan menerima dengan hati yang ikhlas dan terbuka kerana setiap pemberian adalah rezeki daripada Allah.’ Kan abg? ‘Betul2...jom kita tiru akhlak nabi, insyaAllah ’

wallahu 'alam

No Response to "alahai limau"

.

.